4.19.2012

It's about Honesty

HALOOOOOOOOOOOOOOOO SEMUANYAAA dimanapun kalian berada. betapa bahagianya, saya kabarkan dari malang sisi sawojajar, bahwasanya, 19 April 2012, UAN telah usai ( tanggal 19 memang selalu menjadi berkah kok. apalagi 19 desember :3 )

seneng? banget dong,
apalagi. yak apalagi. ini penting makanya saya blod ya
apalagi ngerjain pake usaha sendiri


16 april 2012, pagi ( bukan buta ) jam... setengah 7. tepat saat akan berangkat sekolah,
papa bilang, "ra, ngerjakan yang tenang ya. hape taruh di tas. percaya sama kemampuan kamu. gak usah percaya sama kunci jawaban yg di hape-hape itu. biarin aja yang lain kaya gitu. yang penting kamu nggak usah ikut-ikut"
terharu ya.
iya.

mengangkat dari salah satu posting di blog nya jora, tentang kejujuran ( klik sini ),
I want to discuss it at this post. ( maap maap banget kalo grammar ancur )

sekolah ku, termasuk sekolah favorit. tempatnya ada di tengah jantung kota. seperti yang selalu dibilang oleh kepala sekolah saat aku terlambat "kalian harusnya tidak ada yang telat ya. kan sekolah ini ada di tengah2. yg barat, gak sampek ke timur, yang selatan gak sampe ke utara. semua kumpul di tengah"
-ok it's not the point-
btt, back to topic, dulu pas masi smp buanyak banget yang mau masuk sini. jadi rasanya, saat aku udah berhasil dengan resmi jadi murid sekolah ini, bangga banget. banget banget banget.
tapi, kenyataan sekarang membuatku berpikir dua kali untuk tetap merasakan perasaan bangga seperti dulu.
aku gak tau ya. ini cuma aku yang aneh, cuma aku yang punya pikiran kaya gini.
aku kecewa. bangeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeet :(
kita, sekolah 3 tahun, masuk pun dengan perjuangan yang begitu berat, selama 3 tahun pun les di macem2 tempat, dibela2in sama orang tua keluar uang banyak buat bimbel segala macem, demi kesuksesan kita sendiri. dan kita? kita nyari jalan otomatis.
paham kan ya maksudku. sebut sajalah jalan otomatis ini adalah x.
aku, dulu, sempet bingung, mau x apa nggak.
nggak cuma aku rasanya yang bingung. hampir sebagian besar.
dan untungnya aku dikasi hidayah. yap. mamapapa aku keluar uang buat les aku gak cuma 1 2 jutaan.
haruskah aku pake cara pintas? terus ngapain selama ini mereka keluar biaya yang segitu banyaknya demi aku kalo toh aku gak berusaha pake kemampuan ku sendiri. aku bukan anak pintar. aku bahkan gak dapet snmptn undangan. aku juga takut gak lulus. skill biologiku juga ancur-ancuran. mau belajar juga kayaknya ga nutut. tapi, aku sayang mereka. aku gak mau ngecewain mereka.
dan, yak jadilah aku unas selama 4 hari dengan menggos-menggos dan penuh perjuangan sampe sakit panas segala TT but i's over now.

kecewa kenapa sik?
to the point aja lah.
anak-anak di sekolah aku tuh pada pinter haloooo. gak mungkin pake cara pintas gitu cuma demi ngejar kelulusan. toh tiap try out, yang total nya udah 3 kali ditambah try out dari bimbel masing-masing, semuanya juga lulus kok. apa sih yang ditakutin? takut nilai nya kalah? biar lega? biar ada jaga-jagaan? biar gak khawatir? gini deh. seandainya nem nya bagus, amin deh amin, kalian harus bangga dong. haha
harusnya sih ya, sekedar saran nih, kalo emang mau kaya gitu, gak usah masuk aja sekalian selama sekolah. masuknya cuma pas UAN doang. toh ntar juga make cara x itu kan. ngapain susah2 ngerjain pr, tugas, bimbel pulang sore, tryout pagi-pagi, les keluar uang banyak. apa bedanya sih sama sekolah pinggiran kalo gini caranya? 1 hal yang aku setuju dari pak kepala sekolah pas ceramah waktu itu. kalian harusnya gak cuma pinter otak aja, tapi juga di sikap.
temen aku nih ya, ada yang dia 2 bulanan sebelum UAN, dia diserang musibah bertubi-tubi. dan hebatnya, dia sama sekali nggak kepingin buat pake cara x. bayangin aja deh betapa stresnya dia, diputus pacarnya, gak lama kemudian ayahnya meninggal, dll. aku jadi dia udah minum baygon dari dulu -_-
ada lagi... dia selama try out, nilainya ada yg dibawah kelulusan. dia stres teman teman. dia ngejar. dia belajar mati-matian. sampe dia kena gejala tipes. tapi apa sih? dia percaya sama kemampuannya sendiri. dia akhirnya juga ga pake cara x
sumpaah aku bangga banget sama mereka :')

aku, bukan sok suci nulis hal beginian. aku juga sering ngelakuin hal-hal khilaf. nyontek, ngerpek, bawa hape, apalah. tapi tolong dong, ini nasional. semua, gak cuma kita aja yang ngelakuin. gak kasian kah sama sodara2 di pucuk gunung, di pinggir laut, di belantara sana yang kesusahan banget ngerjain soal UAN kemaren? and what we've done?

sebenernya ya. UAN ini... gak ada apa-apanya dibandingkan  snmptn ntar. iyalah -_-
kalo kata aku, UAN barusan gak sekedar uji soal, tapi juga uji mental. sayang banget, yang aslinya udah pinter, tapi pake cara x gini. bukannya apa, dia nutup jalannya sendiri. apalah katanya, mo dibilang buat jaga-jaga. gak pernah dibuka, terserah.
dari sini juga, aku jadi tau, mana cowok yg bener-bener cowok. mana yang cemen. hahaha
ya kan? UAN tolong ini hanya sekedar UAN yang jauh dibandingkan ujian kehidupan nantinya.
lah kalo UAN gini aja pake cara pintas, gimana mereka menghadapi ujian kehidupan?


siapapun itu, maaf kalo ada kata prakata yang menyinggung. selamat liburan :)

yeye

yeye
(farah-citra-unni-umma-veta-me-fira)this is my best-best-bestfriends ever
 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com