12.09.2013

Hello December

Kadang, sering, tersirat perasaan pingin punya seseorang yang bisa buat tempat 'berteduh'.
Ketika hari begitu terik, atau hujan deras, aku tau aku harus kemana. 
Mungkin ini efek kelamaan jomblo deh. Haha 
Duh mblo.. Mblo..

Tapi ga segitunya pingin segera dapet cowok sih. Keliatannya kaya desperate amat --"
Sekarang mau pake prinsip membran sel, selective permeable. Ga semua mua di terima. Harus bener bener selektif. Yayalah umur udah tua gini ya masa main main pacarannya.

Sebenernya bukan pacar yg aku butuhin. Aku butuh orang yg bisa bilang ke aku "hey Ra, you can count on me" 

Apalagi dengan kondisi semua berantakan, semua sedang tidak berada pada tempatnya (bukan curhat kamar lagi berantakan, kebetulan lagi rapi emang), dunia seakan tidak pernah mendukung jalanmu, orang orang mengkhianatimu, ga ada yg bisa kamu percaya, segala ekspektasimu jauh dari kenyataan, apa yg kamu pilih ternyata mengecewakanmu. Gimana ga mental breakdown.

Kadang hidup yg kamu pikir sederhana, ternyata rumit. Kadang juga sebaliknya.
Kadang sebenernya semua baik baik aja, tapi pikiranmu yg berlebihan. Eh bukan pikiranmu yg berlebihan ding. Tapi perasaanmu, psikismu, yg mikir kemana-mana, mikir yg seharusnya ga usah dipikir sehingga pengaruh ke seluruh sel sel tubuh kamu. Bentar, aku ngomong apaan ya kayanya ngelantur banget -_-

(Terdiam 15 menit)

Oke

I'm fine.

Lebih dari baik.

Mungkin.. aku rasa sebuah kata 'semangat' bisa merubah hari mu.
Semangat ra. Semangat!

Anyway, Selamat datang Desember :)

10.26.2013

Semester 3

hi. long time no blogging.
seharusnya sih semester 3 ini lebih banyak waktu luangnya. matakuliah inti cuman biokimia sama faal. coba pas semester 1, kuliah emang biomed bioetik aja yg inti. yg lainnya kaya pelengkap gitu. tapi di fakultas dan univ manapun namanya maba mah sibuk banyak oprec banyak acara, entah itu buat ngejar skp, atau emang bagian dari serangkaian kaderisasi.

masuk semester 2. gila. gila banget. sempet kan aku posting disini gimana hecticnya kuliah semester 1. yg apa-apa aku selalu ujian ulang. ternyata pas masuk semester 2 itu bukan apa apa. di semester 2, ketemu anatomi histologi, baru deh berasa beneran make otak kedokteran itu kaya apa. lebih ke anatominya sih. histologinya masih bisa enjoy, liat liat mikroskop aja kan. yg anatomi ini looh :')

ketika semester 1 masih ada 1 hari yg kita bisa masuk siang, di semester 2 full kuliah senin-jum'at jam 7 pagi, pulangnya sore. masih inget banget hari hari kempus jaman semester 2 itu pas hari selasa kamis. kenapa? karena ada praktikum anatomi. pulang jam 4 sore itu pasti dari ujung rambut sampe ujung kaki udah full aroma formalin. sampe kos biasanya ga langsung masuk kamar, tapi mampir-mampir dulu di kamar anak-anak biar aroma formalinnya menyebar luas. HAHA. eh tapi seriously baunya itu bikin kempus. wajib hukumnya buat mandi besar tiap pulang kuliah hari selasa dan kamis.

pantes sih ada yg bilang ana'tod'mi, baru ngerti rasanya pas semester 2. ya gimana ya, pertama kalinya ngadepin cadaver (mayat buat praktikum). tapi kopdar kita yg pertama, untungnya ga seburuk apa yg aku bayangin. cadavernya masih utuh tapi hitam gitu. mungkin karena di awetin ya. di bayanganku itu cadavernya udah hancur hancur gitu. untungnya enggak. mungkin pas udah jadi DM pas stase forensik bakal nemu yg kaya gitu. whatever itu masih nanti.

diseksi (pembedahan) yg pertama, nyayat bagian pahanya pake scapel, dan megangnya gaboleh kaya megang pisau, karena kita bukan chef atau jagal. megang scapel harus kaya bolpen, dan diseksinya ga boleh terlalu dalem, pokoknya harus pas. pertama kali yg ngediseksi sih bukan aku ya. aku ga berani :| ada temenku Delia yg jadi pendiseksi pertama, dengan semangat 45 dan tanpa keraguan sedikitpun, malah mukanya sumringah banget. oke, rasanya agak ngeri gimana gitu ngeliat kulitnya copot dari badannya. ada lemaknya, ada ototnya dan etc etc. paling ngeri sih pas udah ke bagian perut. bersihin isi ususnya, motong hatinya, jantungnya (sekilas info aja, ternyata jantung isinya rumit banget. ga kaya jaman sma yang bentuknya lope lope terus ada pintunya 4 gitu ini rumit bets -_-), gergaji tulang rusuknya, sampe kebagian otak.. em. yaudahlah kayaknya ga perlu aku detailkan, demi kebaikan bersama. omongin ini emang agak gimana gitu ya karena gak umum sih.

pokoknya sejak kenal anat aku agak agak anti sama ayam atau daging2an. harapannya sih bisa sekalian ngurusin badan. tapi ga tau kenapa badan tetep aja endut pas semester 2 -_- btw buat mbah cadver kelompok ku, terimakasih atas kesediaannya, semoga ilmunya bermanfaat :')

yauda kaya gitu flashbacknya semester 1 dan semester 2.
sekarang semester 3.
semester 3 jadwal kuliah gak sebombastis pas semester 2 yg dari pagi sampe sore +nyisa bau formalin. semester 3 lebih santai (kalo diliat dari jadwal kuliahnya), cuman ya gitu... materinya aduhai. biokimia. kalo jaman SMA ada glikolisis, sekarang glikolisis hanyalah seperti butiran debu di padang pasir (halah). btw asik juga sih sebenernya biokimia. sekarang kan lagi in banget OCD, di biokimia juga dijelasin proses2nya gimana glukosa disimpen jadi lemak, gimana lemak diubah jadi atp. tapi itu bagian menyenangkannya. bagian tidak menyenangkannya masih banyak lagi.

belum lagi acaranya seabrek abrek. apalagi kemarin abis peringatan 1 abad pendidikan dokter di Surabaya. semuanya harus ngasih kontribusinya, termasuk aku. jadi sabtu minggu itu aku sibuk jadi panitia debat, malemnya ada acara penutupan dengan guest star iwan fals, sedangkan hari seninnya ujian faal. bingung sih antara mengabdikan diri buat acara 1abad, apa ujian faal. ngerasain 1 abad emang cuma sekali seumur hidup. tapi ngerasain ujian utama faal 1 itu juga cuman sekali. dengan mengorbankanacara penutupan alhamdulillah sukses melewati ujian. mungkin bakalan super sedih kalo udah ngelewatin acara penutupan dan ternyata masih gagal di ujian faal.

daan, bulan depan aku ada project ngisi acara medspin. tahun lalu aku juga ngisi sih bagian closing, tapi kan cuman nari aja. kali ini enggak. aku jadi pj nya ._. yg berarti aku harus mikirin konsep, lagu, gerakan, jadi pelatihnya, dan lain lain lain. padahal ujian biokim didepan mata. belum lagi ada distraksi2 lain, seperti kuatnya godaan bermain modoo mungkin hahaha. tapi serius game itu bikin addict banget T.T kayaknya emang sifat wajibnya game online kayaknya emang bikin addict ya -_- untungnya modem aku agak labil pas di kosan jadinya ga betah2 banget sih modoan di kosan. kalo di rumah kaya sekarang misal, hasrat buat modoan sangatlah besar. palingan abis ini mau modoan. hehehe ._.v

fyi aja, kakak dance aku yg udah DM (dokter muda)dan sekarang lagi siap siap UKDI, pas yudisium kemarin masuk 10 besar DM. padahal dia juga latian, bikin konsep dan meluangkan waktunya bangetlah buat ngedance bareng. dan dia bisamasuk 10 besar DM itu kan wow banget. aa sumpah asli pgn banget kaya gitu. aktif di luar tapi akademiknya juga sip.

doakan ajalah semoga semester 3 ke depannya lancar. kuliahnya lancar, yg lain lainnya juga lancar. termasuk jodoh. ea. hahaha

8.15.2013

'Subhanallah' dan 'Masyaallah'

sejak kuliah kemaren, baru tahu kalo di Indonesia ternyata penggunaan kata Subhanallah dan Masyaallah beda dengan negara-negara lainnya. lebih tepatnya, kebalik.

jadi kalo di Indonesia semisal kita ngeliat matahari terbenam, keajaiban alam, atau hal hal yg berbau indah, pada umumnya orang orang nyebut 'Subhanallah'. dan ketika ngelihat hal hal yg memprihatinkan atau, mengucap 'Masyaallah'. ternyata itu semua salah. kaget? sama.

pas pertama tau hal ini dari mbak Latifah namanya. mentor di kampus. masih ga percaya pertamanya.

ha? masa sih mbak? berarti orang se-Indonesia pada salah semua dong?
nah itu makanya. baru sedikit yg tau. mbak Ifah aja baru tau akhir akhir ini.

jadi kata doski, di arab-arab sana penggunaan kata 'Subhanallah' dan 'Masyaallah' bener bener berbeda penggunaannya. Ungkapan Subhaanallah di anjurkan setiap kali seseorang melihat sesuatu yang tidak baik, dan dengan ucapan itu kita menetapkan bahwa Allah Maha Suci dari semua keburukan tersebut. tau kan kalo arti Subhanallah = Maha Suci Allah?
sebaliknya, 'Masyaallah' diucapka ketika kita melihat yang indah indah.

untuk orang Indonesia yg udah terbiasa dengan penggunaan kata Subhanallah dan Masyaallah yang keliru, mungkin agak susah untuk membiasakan kembali. tapi setidaknya kita jadi tahu kan. ya mulai aja sedikit-sedikit membiasakan mengucap yg seharusnya.

semoga membawa manfaat ya postingan ini






nb: oh ya, untuk sitasinya (ciile kaya journal aja) ga ada yg valid. tapi searching aja di google. banyak nemu kok.


8.14.2013

sorry, mom



Pernah kan ya tengkar sama orang tua?

Tiap orang pasti punya konflik sama orang lain, tak terkecuali sama orang yg sering ditemui, orang rumah. Tapi yakin deh, kalo sama orang rumah (maksudnya, keluarga) segimana pun dongkolnya kamu, pasti ga tega juga. Ya namanya juga sedarah. Apalagi antara ibu-anak. Yg konon katanya, diantara kedua insan tersebut, ada ikatan yg begitu kuat.

Fyi aja, sekarang aku lagi ambek-ambekan sama mama. 

*akhirnya curhat*

*tarik nafas*

Kalo ditanya apa sebabnya, aku juga ga bisa jelasin. Bukannya apa, ujung perkaranya kecil kok. Tapi ya gitu, segala hal yg kecil itu jadi gede semua. Udah gak sekali 2 kali sih kejadian kaya gini. Biasanya kalo udah dongkolnya kebangeten palingan aku ngacir ke rumah sapa gitu. Biasanya ke rumah unni. Pokoknya jangan di rumah lah daripada bikin emosi. Yaa ga baek sih sebenernya kaya gitu. Tapi kalo di rumah terus pasti muntab dan akhirnya ikutan ngomel dan makin parah. Mending mengasingkan diri. 

Mungkin akunya juga yg sekarang udah ada kosan di Surabaya, kena omelannya mama dikit jadi ga kebiasa, dan gampang sakit hati. Secara di kosan kan ga ada yg pasang stereo kaya gitu. Sebenernya aku udah biasa kok sama omelan mama. Malah kadang kangen. Aku udah kenal bener sama sifat beliau yg suka ‘mbleyer’. Tapi kalo yg ini, kata-katanya nyakitin. Aku ga bisa kalo kena kata-kata yg nyakitin. Udah aku tahan sebenernya dari 3 hari yg lalu. Aku diem aja. Biasanya kan aku bales omongannya. Ini coba aku dieeeem aja. Coba ga bantah apa apa. Nyadar ga ya mama. Eh besok paginya nyakitin lagi.

Udah kan tuh. Ga tahan lagi. Aku keluar. Bawa segebok uang THR, mikir kali aja entar aku ga pulang. Haha. Ya gak sih. gak selabil itu. Alhamdulillah gak pernah kabur dari rumah beneran, Cuma rencana-rencana gila jaman dulu. Aku ngacir ke rumah umma, mumpung YY lagi kumpul disana jenguk umma. Udah deh nangis puas-puasin. Umma sama fira yg ada disana duluan tanya, “lho kenapa kok nangis? Jangan bilang kelilipan lagi”. Ya sih hobi aku gitu kalo ditanyain kenapa nangis. Haha. Akhirnya aku jawab, tengkar sama mama. Umma sama fira kemarin Cuma pukpukin aja nenangin. Setelah itu dateng farah. Dia nya ngomel “duh waa (panggilan dia ke aku, wawa)  mesti arek iki tukaran ambek mamae. Minta maaf sana lho” iya far iya pingin minta maaf. Tapi sebel banget masihan. Biasanya juga gitu, aku duluan yg minta maaf. Tapi mama kan jadi ga pernah mau merubah diri. Setelah farah, dateng Unni dan dia Cuma ketawa ketawa “sekarang apa lagi? Gara2 gak diisiin air botol minumnya?” iya. Dulu aku pernah ngacir ke rumah unni gara2 mama ga mau ngisiin air di botol minum -_- childish ya haha. Tapi bukan itu perkara utamanya. Once again, her words.
Sebenernya diliat dari mana pun juga mama udah mendingan yg sekarang dari pada dulu jaman awal-awal aku SMA. Parah dah kalo dulu itu. Beliau bener-bener kasih pressure ke aku. Dan aku nya juga bener-bener bandel ga ketulungan. Aku jadi mama dan punya anak kaya aku mungkin juga ga sudi. Sejak kapan gitu kita sama-sama berubah. Aku jadi anak yg lebih baik. Dan beliau juga ga sekasar dulu. Tapi ya.. bawaannya udah sifat. Udah nyantol ke daging. Dikit dikit keluar kata-kata nyakitinnya. 

Dan sekarang aku udah 3 harian diem2an sama beliau. Serumah tapi ga pernah ngobrol. Jujur aja, aku ga suka situasi kaya gini. Bener-bener ga suka. Di rumah udah jarang. Sekalinya di rumah malah tengkar kaya gini. Sempet kepikiran, gini ini di kosan enak kayaknya. Tapi ga boleh. Ada masalah ga boleh lari kaya gitu. Lagian ga tenang juga, masi ga enakan sama mama terus jauh-jauhan. Takutnya kalo aku ada apa apa dijalan atau gimana gitu kan. Hehe

Aku orang nya ga bisaan. Mama juga sebenernya. Beliau sering kok bilang, “walaupun mama sering marah-marah ke kamu. tapi dalam hati mama setelah itu ga tega ra. Namanya juga anak sendiri, mana ada ibu yg bener-bener tega”. Asli, trenyuh dengernya. Yah pgn nangis deh TT padahal juga baru beberapa hari yg lalu lebaran. Kenapa udah tengkar sih maa T_T aku sayang mama lho T_T aku gak mau tengkar kaya anak kecil gini T_T padahal pinginnya liburan ini pagi-pagi ke pasar bareng terus mau belajar masak. Jadi ga bisa kan. Terus ntar kalo aku udah jadi istri orang, suami ku aku masakin apa ma ;_; 

Selain sama-sama punya sifat ga bisaan, aku sama mama juga sama-sama punya sifaat gengsi. Jadi susah. Ga ada yg mau sapa duluan. Ya sampe kapan. Kemarin pas pulang dari rumah umma aku sempet  jalan-jalan ke elizabeth kan. Disana ada pasmina bagus gitu. Akhirnya beliin buat mama, dibungkus kertas kado dan ada ucapan maaf. Tapi belum aku kasihin -_- pingin minta maaf sbnrnya. 

Tapi ya gitu. Ah yaudalah. Semoga ketemu jalan keluar.

 ini mama,
yg kanan












selamat tidur ma. sayang mama

7.14.2013

Creepy

Oh crap I still thought that you are the true one until this second.

6.04.2013

Rest in peace, Grandpa

Kenapa masih susah menerima kenyataan kehilangan orang, apalagi yg disayang.
Ga biasa aja.
Dulu yg beliau masih membuka mata. Masih bisa bicara sama aku walau terkadang lupa aku siapa. Masih bisa cerita tentang pertama kali ketemu istrinya gimana. Bahkan beliau menangis saat lupa memberiku angpau lebaran taun lalu.
Terakhir kali aku melihat, beliau terbujur kaku. Aku pegang tangan beliau. Aku usap. Berharap itu menenangkannya. Padahal aku yg butuh ditenangkan. Kata papa, anak beliau yg ke 7 "sudah nduk relain".
Aku letakkan jariku di depan hidung beliau. Tidak ada hembusan nafas
"pa, udah ga nafas ya.." "iya, mbah kung udah ga bisa nafas.."
....
Terdengar seperti percakapan yg bodoh memang. Ketika masih susah untuk menerima kenyataan.
Dan terakhir, aku masih sempat mengecup kening beliau.

Aku rela kok beliau pergi.
Cuman rasanya, sedih. Yang biasanya beliau bisa bicara, membuka mata, saat terakhir aku lihat beliau menutup mata, diam. Diam.

Selamat jalan mbah kung :')
Maaf ya belum sempet ngeprint kan foto lebaran tahun lalu. Nanti pasti aku printkan kok mbah. Aku pajang yg gede aku taruh di rumah mbah.
Maaf ya mbah selama aku kuliah di surabaya ga pernah sempetin waktu buat main main ke rumah mbah, seperti yg mbah minta. Habis ini aku bakal sering main ke rumah mbah kok nemenin mbah imi.
Maaf ya mbah belum sempet bawain pacar atau calon dan semacamnya, kaya yg mbah minta juga beberapa bulan yg lalu. karena emang blm punya. Haha :')
Nanti janji bakal aku bawa ke makam. Aku kenalin sama mbah.

Mbah tenang ya disana. Jagain mbah imi, papa, aku, adekadek yg lain, dari jauh ya mbah :')
Tuhan tolong jaga mbah ku ya :')

mbah imi sama mbah kung

ini foto lebaran tahun lalu. ga mungkin ada lagi foto kaya gini lebaran lebaran berikutnya :'(

dulu pas kecil (aku tengah), mbah kung (paling kiri) sama mbah imi (paling kanan) seriiiiing banget ngunjungin aku pas masih rumah kontrakan di singosari. tapi semakin lama semakin jarang. mungkin maklum ya, udah tua. mobilitas nya semakin rendah. kangen jaman jaman itu :'( mbah kung selalu beliin petasan yg dicantolin di pohon itu (re:gatau namanya) tiap lebaran. ya ampun. kangeen :'( :'(

mbah kung sama mbah imi beserta 4 anaknya yang masih hidup (termasuk papa, paling kanan). aslinya anaknya ada 8 cuman, gugur 4. anak kecil yg digendong pakde itu cicit pertamanya mbah kung

ini foto pas nikahan kakak sepupuku, cucunya mbah kung mbah  imi. mbah kung bilang pingin liat aku nikah dulu padahal. kok pergi duluan sih mbah :'( :'(

5.19.2013

yes, I love dancing

alhamdulillah bisa ngeblog dengan sikap dan keadaan sempurna (baca: pake pc bukan pake aplikasi smartphone. duduk tenang sambil ngetik bukan ngetik sambil ngapain gitu)

hehe maklumin. semester 2 ini emang agak 'gila'. dulu uda sempet dibilangin sih kalo semester 2 gila. cuman gak nyangka aja, gilanya sampe segila ini. dulu pas semester 1 kan udah gila tuh. ternyata itu ga ada apa-apanya dibanding semester 2. ngomong-ngomong tentang gila, di deket kosan aku banyak orang gila. iya. masa tiap aku belok gang pasti nemu orang gila satu. ya iya sih doi doi ga ganggu. tapi kan ya rada ngeri juga...

oke balik ke topik yg mau aku bahas. postingan kali ini mau bahas.. usaha dalam cinta.

begimana ya ngebahasnya..
gini gini

 pernah gak ngerasa kamu cinta dengan sesuatu. dan suatu saat kamu terjatuh gara-gara sesuatu yg kamu cinta itu. entah di kecewakan, entah cintamu tak bersambut, entah apapun itu yang jelas kamu down. tapi, kalau kamu bener-bener-bener (inget, kata 'bener' nya 3x) cinta, kamu akan terus bangkit dan berusaha demi sesuatu yang kamu cinta itu.no matter what happen dah. asik.

aplikasinya bisa macem-macem.
contoh nih ya di aku,

aku cinta dance dan sebangsanya. beberapa kali gagal. pake 'hampir tiap kali'
bisa keitung lomba berapa kali, mungkin kalah hampir 9/10 nya.
gara-garanya macem-macem. ada yang emang karena skill masih rendahan banget (sekarang masih sih .-.), ngeblank di panggung, lawan yang aduhai, team yg kurang ciamik, atau karena faktor juri agak kampret. loh iya beneran. apapun bisa terjadi.
ibaratnya kamu lagi nyetir. kemungkinan penyebab kamu kecelakaan di jalan bisa karena kamunya sendiri yg teledor (kebut-kebutan, suka nyalip, suka nyalahin aturan jalan), atau kamu udah nurutin segala peraturan berkendara dan peraturan jalan, eh ada orang/hal lain yg gak bener dan bikin kamu celaka di jalan. bisa aja kan?

nah disini dilihat, seberapa kamu menyukai hal tersebut. kalo emang cuman 'sekedar' aja, kena hantaman dikit mungkin kamu udah mundur, buyar, wassalam. tapi kalo kamu cinta membara, halangan apapun, it doesn't matter :)


here the photos while I'm in Surabaya

Med Dance. kepanjangannya: medical dance.
dari kiri: mbak naris, aku, icha, mbak ratih, mbak indy. angkatan 2012 aku sama icha. angaktan 2011 mbak ratih. dan sisa 2 itu udah tua tua tahun depan udah internship u_u
btw foto sebelumnya dan foto yg ini buat lomba di event etude tanggal 14 februari 2013. alhamdulillah masuk semifinal
iya iya aku paling pendek, gembrot, dan item ( ._.)/



ini pas babak penyisihan. jaketnya unyuu :3
alhamdulillah masuk final. persiapan dari babak penyisihan ke semifinal cuma 2 hari lho. amajing bgt kita bisa masuk

here the final. selisih hari dengan babak semifinal? 1 hari. alias besoknya. iya. gila.
keliatan nothing's problem ya.. padahal.. aib bgt deh.

INI! ini adalah fase dimana aku ngeblank dan menghancurkan perform sehancur-hancurnya. liat aja muka begoku -_-

anyway, aku kehilangan baju putih ku di event ini. iya sih ceritanya aku buka aku lempar, dan seharusnya after performance diambil lagi. tapi ya karena kalut banget gara-gara kesalahan di perform barusan gak sempet lagi mikir baju ilang di kerumunan penonton etude. menang apa kalah? jangan ditanya. jelas kalah

ini yg juara 3. pelatih aku dulu pas SMA
kalo ini yg juara 1. skill sama powernya amajing bet sih. btw ada love affair di foto ini. tuh kanan kiri ku. haha
ini foto baru seminggu yg lalu kejadiannya. btw aku paling kiri.visi misinya adalah: perbaikan citra. alhamdulillah berhasil. tapi... ga menang.
 
ya gapapa sih ga menang. gatau deh mungkin di mata juri kita emang masih kurang bgt bahkan dibanding yg juara 4. tapi yaudah sih dibuat pengalaman aja ^^
ah, kangen banget momen momen dimana banjir pujian dari juri dan sorakan dari penonton. momen kaya gini jarang banget terjadi hahaha

 



oke sekian. postingan kayanya malah didominasi foto-foto ya? hahaha emang itu sih inti postingannya u.uv




5.16.2013

16-05-13

Aku menemukan orang seperti kamu, sepertinya.
Aku ga tau pastinya sih. Karena aku juga gak tau kamu pastinya gimana.
Cuman, aku ngerasa, dia seperti renkarnasimu.
Mungkin dia benar benar seperti kamu-atau kamu yg seperti dia.

3.29.2013

happybirthday

post ini harusnya diposting 2 jam yang lalu. 
maaf ya nelat. salahin anatomi yg bikin ketiduran -_-


maaf muka bantal. ini jret langsung abis kebangun
selamat mengulang hari kelahiran
semoga selalu diberi umur panjang dan kesehatan
 
yg dibawah ini anggep sekedar lewat ya. iya.


3.01.2013

Ngerandom

Gak ada yg bilang cinta itu mudah. Cinta itu indah, iya.
Gak ada yg bilang cinta itu simple. Cinta bikin sebel, iya.
Gak ada yg bilang cinta itu sia-sia. Cinta itu penuh air mata, iya.

Iya, cinta itu rumit.
Kadang kita berpikir, apa susahnya mencinta, apa susahnya dicinta, apa susahnya saling mencintai?
Susah, mbakbro masbro. Apalagi opsi terakhir.

Pertama, mencinta. Dengan catatan, cinta kita tidak terbalas.
Tetep indah kok.
Saat kamu ngelihatin dia di tiap detilnya. Saat kamu gak sengaja tatapan mata.
Saat kamu kesenengan sendiri tiap dia ngajak kamu ngobrol.
Saat kamu yg sebenernya tiap hari kerjaannya cuman diem diem ngeliatin dia, dan itu semua menurutmu udah indah.
Tapi, saat kamu tau dia ternyata udah punya pacar. Saat dia gak peka peka sama perasaan kamu. Saat dia dengan terang terangan gak bales perasaan kamu. Sakit? Iya.

Kedua. Dicinta.
Keliatannya indah gitu ya? Kita gak perlu repot repot merubah diri untuk agar orang yg kamu cinta menyukaimu, diluar sana sudah ada orang yg cinta sama kamu apa adanya.
Tapi disini susahnya, dengarkan hatimu. Apakah kamu senang? Apakah kamu bisa mencintai balik? Apakah iya itu cinta? Atau cuma rasa balas budi? Atau kasihan? Hati hati, biasanya disini kamu gaksadar bakal nyakitin seseorang.

Dan yang ketiga. Saling mencintai. Seems so complete.
Menghabiskan waktu bersama, mendapatkan kata 'aku juga cinta kamu' ketika kamu bilang kamu cinta dia, dengan leluasa mengatakan rindu dan cemburu, mengatur masa depan, saling ada, saling berbagi cerita.
Padahal, pasti selalu ada ujian. Ya orang ketiga lah, ya rasa bosan lah, ya tiba tiba berubah lah, ya ga cocok lagi lah, ya situasi dan kondisi berubahlah, etese etese.

Tapi dari semua itu, dari kamu yg suka orang tapi bertepuk sebelah tangan, lalu kamu yg berusaha membalas perasaan orang, sampai ke yang udah saling berkomitmen tapi karena suatu hal akhirnya berpisah, dari kesemua kondisi kondisi itu, satu hal yg pasti, gak ada yg sia-sia. Kalau suatu saat berakhir jadikan kenangan manis.
Kalau menyenangkan ya nikmati aja rasa senengnya itu.
Kalau menyakitkan, rasain aja sakitnya (btw terkadang sakit itu somehow menyenangkan kok). Setelah itu bergerak, jangan diam. Jangan menyesali. Jangan bilang "seharusnya blablabla ..." "coba pas itu blablabla .." gak ada gunanya. Percaya aja itu emang maunya Tuhan dan ada maksud dibalik semua itu.
Atau, kalau sekarang kamu lagi dalam kondiai yg terpuruk, buruk, dan sebangsanya, bayangin aja kondisi yg kamu alamin sekarang itu adalah kondisi yg terbaik. Gini ya aku kasih contoh, misal kamu ceritanya lagi di duain pacar kamu. Jangan depresi. Anggep aja ini kondisi terbaik. Coba deh bayangin kalo ceritanya pacar kamu sebenernya gak cuma ngeduain. Doi malah ngetigain ngeempatin ngesebelasin kamu, makin betek kan?
Contoh lain, misal kamu sekarang terjebak friendzone sama mantan kamu. Kamu ceritanya belum bisa move on. Sedangkan mantan kamu udah bisa. Terus kalian akhirnya statusnya temenan tapi telponan tiap hari panggil sayang2an tiap hari ngomong sayang tiap hari tapi kalo ditanya kenapa kamu sama dia gak balikan aja, dia ngeles dan lain sebagainya.
Tenang jangan depresi. Anggep aja itu kondiai terbaik yg diciptakan Tuhan buat kamu. Bayangin aja sekarang kamu sama mantan kamu malah saling musuh2an, saling umbar2 aib, tali silaturahmi terputus, padahal kaya yg aku bilang tadi, kamu masih sayang. Nyesek kaaan? (btw ini diambil dari pengalaman temen kos, makanya keliatan real banget hehe)

Dari kesemua itu.. Intinya satu sih.
Kalo bukan indah dan sakit, yakin itu cinta?

1.20.2013

Butterfly

Love is like a butterfly.
It pleases where it goes.
And it goes where the pleases.





1.14.2013

Morning post while being on the train

selamat pagi.
fyi, ini aku lagi di kereta. balik ke surabaya karena ada ujian jam 8 ntar. menurut jadwal sih nanti sampe surabaya jam 7.15. nekat ya. kalo seandainya kereta delayed gimana? ya... semoga enggak. udah terlanjur percaya banget sih sama kereta ( ceile emangnya pacar. pacar aja bisa nyianyiain kepercayaan. ok fokus )

eh tapi iya lho. aku prefer naik kereta daripada naik travel. ditinjau dari berbagai faktor, menurut aku kereta itu kebih unggul.
nih ya..
1. baca buku itu lebih pewe di kereta. aku pernah nyoba baca buku di travel, gak kuat. 5 menitan aja paling udah mual. hapean di kereta juga ga bikin mual. malah sempet ngeblog, kaya sekarang yg aku lakuin. padahal biasanya hapean di mobil sendiri aja udah pusing pusing -.-
2. ditinjau dari harga. jelas ya. travel sby-mlg atau sebaliknya, rata rata 60ribuan. kalo kereta sby-mlg atau sebaliknya cuman goceng. itupun kembalian 1000. mayan bangget kaaan buat anak kosan yg hobinya ngirit.

3. scenery. pemandangan dari jendela kereta itu absolutely jauuuuuh banget dibanding pemandanan dari kaca mobil. ya secara, jalurnya kereta kan beda sama jalur darat yg lain. Penasaran, kalo kereta arah jogja pemandangannya kaya gimana, ke bandung, ke jakarta (ea), atau ke hogwarts deh (isok nemen). ini baru malang surabaya ya, di beberapa titik lokasi pemandangannya keren banget. kalo siang. tapi better sih ketimbang travelan. paling umum ya pemandangan macet. paling banter juga noleh kanan ngeliat supir. itupun ya kalo cakep. eh lagian gitu amat sih tipe nya masa mS mas supir travel. emang ftv

4. orang orang di dalem kereta itu unik unik. kamu ga bakal tau kamu bakal duduk sebelahan sama siapa. terkadang kalo hoki banget ya sebelahan sama yg sedep sedep. lucu juga kalo dengerin tetangga lagi ngobrolin hal hal seru. misal nih tentang suku kalimantan yg ternyata emang budaya tradisionalnya masih kental banget, terus ada bapak bapak yg kerja di korea, macem macem deh. etapi pernah sih aku duduk hadepan sama bapak bapak yg dandanannya... nyentrik. doi pake jaket ungu mentereng pake rantai rantaian sama pake kacamata coklat gede dan sesekali itu kacamata diturunin terus kedip kedip ke arah aku. gak serem sih, geli iya -_-

dan yang paling seru dari naik kereta adalaaaah... ngegep muka tidur orang orang yg hampir 90% pasti mangap. hahahaha. lucu banget :'3 (saya juga pernah kegep kok pas di bus pas kelas 12 trip ke jogja. Mangkanya bales dendamnya disini -,-)

Btw, kapan kapan mau banget naik kereta ke jakarta. Menuntaskan misi yang tertunda hampir setahun.

Yauda segitu aja,
Salam januari,
melaporkan langsung dari kereta penataran tujuan surabaya.

1.13.2013

Kamar no-13

buat yang kepo, kaya gimana sih kamar kos aku. ( onok nemen sing kepo )

rencana sih foto ini buat bonus. tapi gapapa deh di taruh di awalan
 
yg ini rencananya juga jadi bonus. mihihi :3

ini setelah di make over. make over kecil kecilan sih. cuma ngegeser2 perabotan. ini adalah salah satu sisi kamar aku.

dua anak akuu :* si Luijin sama pyong pyong

kalo aku punya pacar pasti udah nempel di lemari. sayangnya, belum.

Content of Green Box






dunno when I must send this box. 
sebelum box ini terkirim, gak bisa lega. belum bisa ilang. 

It doesn't simply..



Ngikut post yg dibikin si Jora, aku jadi pingin bikin postingan yang senada juga sama postingannya dia.
Temanya tentang kuliah. Lebih khususnya lagi tentang, FK.

Jadi ya, (ini setengah curhat) aku sempet ngerasa down banget di fk. Terlebih pas jaman jamannya pengumuman ujian, alias semingguan yg lalu. Jadi sistemnya di fk unair itu, pertama ujian utama, kalo gagal ya ujian perbaikan (semacem remedi kalo pas SMA), kalo gagal lagi ya semester pendek alias ngulang kuliah ngulang ujian dan itu MBAYAR. Sungguh mulia sekali kebijakan universitas ini
Andai semester pendek masih gagal juga, kalian akan menghadapi proksus ( sesungguhnya aku lupa apakah benar sebutannya proksus. Entah kenapa aku jadi inget guru mat sma ku, pak sus :| ) proksus itu semacam gak naik kelas gitu. SEREEEEEEM KAAAAAAAAAN. Oke biasa aja. Eh tapi serius proksus itu serem. Sapa yang betah berlama-lama kuliah.. halo halo bandung  kuliah 5,5 tahun aja udah lama ya ;; ;;

Pertama sih aku nyangka itu cuma anceman aja. Sekedar nakut-nakutin, biar kita gak terlalu leha-leha. Tapi presepsi saya tentang itu berubah 180 derajat ketika musim ujian datang. Semasa SMA kita bisa aja bolos pelajaran, atau tidur di kelas. Kalo udah kuliah, jangan harap. Karena, sekali pertemuan itu satu bab men. Lagian kita gak bisa sih bolos. Kalo di tempat aku, petugas absen ada sendiri bro, pas kuliah inti. Jadi pas kuliah, itu seorang bapak masuk ke kelas, terus ngitungin jumlah kita berapa terus bagiin kertas absen sambil melototin dan memastikan kita tanda tangan Cuma sekali. Pas kuliah terakhir semester satu, ada kan mas mas yg tukang absen itu, bilang ke aku, 
sebenernya dek, kalo sama saya bisa kok TA. Saya diem aja. Saya gak suka mempersulit mahasiswa soalnya. Beda lagi kalo sama bapak bapak satunya” 

.. kampret bener ni orang baru bilang pas semester 1 udah selese -.- ( iya, kita semester 2 udah gak bakal ketemu lagi sama dosen dll yg pas smt 1 )

Pas SMA kita bisa aja belajar H-1 ujian.  Bisa kok. Se-gak-nyantol-nyantolnya, kita masih punya temen :)) beda dengan kuliah, yang notabene kita duduk jauhnya naujubileh, satu ruangan lebih dari satu penjaga. Kesempatan buat tanya temen itu langka banget deh pokoknya. Sekalinya ada kesempatan, palingan juga kita bingung, temen kita lagi nanya orang lain sehingga kita gak bisa nanya, atau kalo gak gitu, maunya kita nanya doi, eh doi nanya duluan ke kita. Pas kita mau nanya, dosen udah berkeliaran lagi. Belum lagi ya.. temen kita itu gak selalu lebih pinter dari kita lho. Bisa aja ternyata jawaban ala kadarnya kita itu ternyata bener dibanding temen kamu yg ceritanya udah pernah ikutan olimpiade. Olimpiade lari maksudnya.

Jadi, kalo pas mahasiswa kita diajarin harus punya tanggung jawab lebih gede, salah satunya ya ttg ujian ini. Hampir 100% jawaban ngerjain sendiri. Ada yang gak bisa ya udah pake metode kata hati. Percuma soalnya nanya temen. Kenapa? Ya paragraf di atas tadi.
Aku kan udah menjalani beberapa ujian nih ya. Semester 1 ini matkul aku ada , Biomed+Praktikum, Etika, Modul/PBL, ISBD, Agama, & PKn. (Em, kalau kalian sebut itu sks, aku iyain aja deh. Asli, sampe sekarang ga paham maksudnya sks itu apaan -.-)

·         Biomed ada uts nya. Jadi ujian Biomed materi buat uts sama uas itu di bedain. Alhamdulillah banget di bedain. Ga ngebayangin aja kalo materi uts dipake lagi pas uas. Wassalam.
Biomed ini materi paling horror di semester 1. Kata kakak angkatan, ” halah dek biomed gampang kok. Mending lah daripada matkul2 semester berikutnya. Angkatan kita yg UP bisa diitung sama jari tangan kok. “  
dan kenyataannya adalah.... 20 anak dari 300an anak, gak ikut up. 20 anak itu yg dapet A, AB, atau B. Yg lain.. pada dapet BC,C atau ngulang. dapet BC atau C opsional, bisa up atau gak. Kalo mau dapet B ya up aja. Sedang yg D atau E wajib up. Satu hal yang bikin sedih tentang up biomed adalah... materi uts juga nongol. Ngol ngol ngol *ceritanya ndengung*

·         Etika.. seriusan ya tiap kuliah etika yang ada aku itu molor, kalo gak gitu ya belajar biomed, dan lain lain. Pokoknya ada aja deh. Gak pernah fokus dengerin dari awal sampe akhir. Diktat aja masih bersih. Tapi pas tahun baruan kemarin ngebut baca itu diktat beserta soal soalnya. Udah bela-belain tahun baruan ndekem di kosan, tapi tetep UP T.T
Etik itu gimana ya.. materinya semacam penuh dengan ambiguitas. Untung-untungan gitu lah. Dikasih masalah, gimana kamu nyelesaikannya. Contoh nih ya..
Ada pasien yang sakit halusinasi dan bla bla bla. Pertanyaannya, apabila kantor bertanya pekerjanya sebenernya terkena penyakit apa kepada anda sbg dokter, apa yg anda lakukan? Nah, etik kedokteran kan ada azas-azasnya. Salah satunya adalah azas kerahasiaan ( azas confidentiality ). Disini ada dua opsi yang bikin gundah gulana, c. Disuruh tanya ke orangnya sendiri atau e. Tidak menjawab. Sebenernya kan gak boleh dijawab ya, harusnya jawabnya e. Tapi kan kurang etis juga kalo diem, gak jawab. Bayangin aja ada percakapan kaya gini

A: dok, sebenernya si a sakit apa ya?
Dokter: *diam*
A: dok tolong dok katakan sesuatu
Dokter: *diam*
Yakali dikira bisu. 

Nah kalo yg opsi C kan juga bener. Nggak jawab tapi disuruh tanya aja ke yang bersangkutan. Terkesan etis tapi tetep gak membeberkan rahasia. Tapi bro, tetep aja, itu juga gak etis di lain sisi. Mengapa? Ya.. orangnya kan lagi sakit halusinasi, kalo ditanya langsung kan selain kasian juga kalo si pasien jawabnya ngelantur atau ngamuk kan kepriben.

·         Modul. Modelnya ujian modul ini.. gak diitung per semester. Tapi per modul. *yayalah* jadi per semester itu ada 3 modul. Satu modul satu bulan. Tiap modul ujian. Jadi kita para mahasiswa fk ua udah menjalani ujian modul 3 kali : berpikir kritis, human interaction, dan holistik.. dan subhanallah sekali saya up 3-3 nya. Habis ini dapet kiriman piring cantik dari departemen PBL. 

·         Praktikum. Pertama aku pikir ujian praktikumnya sama kaya SMA gitu. Secara teknisi sih sama. Kita yg move. Tiap semenit ada belnya. Ya.. aku kira sesimpel itu. Tapi ternyata pada lapangan sesungguhnya.. kacau. 2 hari sebelumnya udah serius banget belajar ujian praktikum tahun-tahun sebelumnya. Uprak 2009 sih mirip mirip sama uprak 2008, begitu pun 2010. Jadi wajarlah ya kita mikirnya uprak kali ini bakal miripan sama sebelum-sebelumnya. Tapi kenyataan yg ada pas uprak malah keluar soal soal yang entah berasal dari mana dan hanya bisa dijawab dengan kekuatan sinar bulan. Mana preparatnya jelek-jelek. Gak kaya biasa praktikum. So-kamprets.

·         ISBD, Agama, PKn. Biasalah.. mengarang indah. Latihan nggombal.

Ya.. bisa dilihat lah ya up gue sejibret jibret. Rasanya bagai dihantui UP gitu ;; ;;
Sempet down, ngeliat anak-anak yg lain otaknya kaya cerdaas banget. UTS biomed aku cuman dapet 53, ada tuh anak namanya Keju dapet nilai tertinggi 71. Rambutnya si Keju nih udah banyak yg putih putih gitu. Apakah itu salah satu rahasianya? Psst, beberapa hari ini si Keju melepas status jomblo ( btw, apakah jomblo juga membawa malapetaka dalam ujian?) dengan seorang cewek yang sama sama super otaknya. Uts biomednya dapet 68. Gue Cuma ga ngebayangin aja kalo dua orang itu nikah dan punya anak. Mungkin anaknya baru lair udah ngerti tentang kromosom tipe a sama f itu bentuknya metasentrik.

Tapi di sela-sela perasaan down itu aku inget banget kata-kata mbak latifah, kakak kelas yang mentor aku agama. Katanya, kita itu harus rajin rajin bersyukur. Salah satunya ya dengan mensyukuri kita masih bisa mengemban bangku kuliah. Bayangin aja, kita udah rebutan banget kan masuk sini, ya masa nyerah gitu aja. Kan kasian yg pingin masuk sini. Yang pingin masuk itu banyak, masa kita sia siain amanah mereka.
Itu satu.
Dua, papa aku. As always he is the one who give me spirit while I’m being down. Aku wassap beliau.

R: pa, aku up :(
P: apa maksudnya?
R: uas kemarin yg holistik, ujian perbaikan. Alias remed. Hiks sedih paa TT maaf ya TT
P: Gak apa apa. Manusiawi.. yg penting tetap semangat.
SUBHANALLAH BANGET BELIAU NGOMONG BEGITU T___T coba kalo mama, pasti nanya. Yg up sapa aja? Paling bagus dapet berapa? Si a dapet apa? B c d ?
R: iya pa makasih pa masih semangatin aku L
P: iya. Dalam perjalanan hidup itu ada sukses, ada kalanya tidak. Up artinya harus belajar lagi, nggak masalah. Biasanya tambah pintar dan tambah ngerti kok. No problem.
*kemudian beliau sent pict beliau lagi pake jas dokter*

R: ngapain pa ngirim foto? Lagi di RS ta?
P: Iya lagi di rs.. biar kamu lebih semangat !!
...
Subhanallah... terimakasih ya Allah Engkau beri hamba papa terbaik.

Papa aku, salah satu alasan terbesar ku buat tetep berjuang di FK :')

(tapi anerupes yo rek. foto papa ku agak ngalay -_-)

yeye

yeye
(farah-citra-unni-umma-veta-me-fira)this is my best-best-bestfriends ever
 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com