3.29.2013

happybirthday

post ini harusnya diposting 2 jam yang lalu. 
maaf ya nelat. salahin anatomi yg bikin ketiduran -_-


maaf muka bantal. ini jret langsung abis kebangun
selamat mengulang hari kelahiran
semoga selalu diberi umur panjang dan kesehatan
 
yg dibawah ini anggep sekedar lewat ya. iya.


3.01.2013

Ngerandom

Gak ada yg bilang cinta itu mudah. Cinta itu indah, iya.
Gak ada yg bilang cinta itu simple. Cinta bikin sebel, iya.
Gak ada yg bilang cinta itu sia-sia. Cinta itu penuh air mata, iya.

Iya, cinta itu rumit.
Kadang kita berpikir, apa susahnya mencinta, apa susahnya dicinta, apa susahnya saling mencintai?
Susah, mbakbro masbro. Apalagi opsi terakhir.

Pertama, mencinta. Dengan catatan, cinta kita tidak terbalas.
Tetep indah kok.
Saat kamu ngelihatin dia di tiap detilnya. Saat kamu gak sengaja tatapan mata.
Saat kamu kesenengan sendiri tiap dia ngajak kamu ngobrol.
Saat kamu yg sebenernya tiap hari kerjaannya cuman diem diem ngeliatin dia, dan itu semua menurutmu udah indah.
Tapi, saat kamu tau dia ternyata udah punya pacar. Saat dia gak peka peka sama perasaan kamu. Saat dia dengan terang terangan gak bales perasaan kamu. Sakit? Iya.

Kedua. Dicinta.
Keliatannya indah gitu ya? Kita gak perlu repot repot merubah diri untuk agar orang yg kamu cinta menyukaimu, diluar sana sudah ada orang yg cinta sama kamu apa adanya.
Tapi disini susahnya, dengarkan hatimu. Apakah kamu senang? Apakah kamu bisa mencintai balik? Apakah iya itu cinta? Atau cuma rasa balas budi? Atau kasihan? Hati hati, biasanya disini kamu gaksadar bakal nyakitin seseorang.

Dan yang ketiga. Saling mencintai. Seems so complete.
Menghabiskan waktu bersama, mendapatkan kata 'aku juga cinta kamu' ketika kamu bilang kamu cinta dia, dengan leluasa mengatakan rindu dan cemburu, mengatur masa depan, saling ada, saling berbagi cerita.
Padahal, pasti selalu ada ujian. Ya orang ketiga lah, ya rasa bosan lah, ya tiba tiba berubah lah, ya ga cocok lagi lah, ya situasi dan kondisi berubahlah, etese etese.

Tapi dari semua itu, dari kamu yg suka orang tapi bertepuk sebelah tangan, lalu kamu yg berusaha membalas perasaan orang, sampai ke yang udah saling berkomitmen tapi karena suatu hal akhirnya berpisah, dari kesemua kondisi kondisi itu, satu hal yg pasti, gak ada yg sia-sia. Kalau suatu saat berakhir jadikan kenangan manis.
Kalau menyenangkan ya nikmati aja rasa senengnya itu.
Kalau menyakitkan, rasain aja sakitnya (btw terkadang sakit itu somehow menyenangkan kok). Setelah itu bergerak, jangan diam. Jangan menyesali. Jangan bilang "seharusnya blablabla ..." "coba pas itu blablabla .." gak ada gunanya. Percaya aja itu emang maunya Tuhan dan ada maksud dibalik semua itu.
Atau, kalau sekarang kamu lagi dalam kondiai yg terpuruk, buruk, dan sebangsanya, bayangin aja kondisi yg kamu alamin sekarang itu adalah kondisi yg terbaik. Gini ya aku kasih contoh, misal kamu ceritanya lagi di duain pacar kamu. Jangan depresi. Anggep aja ini kondisi terbaik. Coba deh bayangin kalo ceritanya pacar kamu sebenernya gak cuma ngeduain. Doi malah ngetigain ngeempatin ngesebelasin kamu, makin betek kan?
Contoh lain, misal kamu sekarang terjebak friendzone sama mantan kamu. Kamu ceritanya belum bisa move on. Sedangkan mantan kamu udah bisa. Terus kalian akhirnya statusnya temenan tapi telponan tiap hari panggil sayang2an tiap hari ngomong sayang tiap hari tapi kalo ditanya kenapa kamu sama dia gak balikan aja, dia ngeles dan lain sebagainya.
Tenang jangan depresi. Anggep aja itu kondiai terbaik yg diciptakan Tuhan buat kamu. Bayangin aja sekarang kamu sama mantan kamu malah saling musuh2an, saling umbar2 aib, tali silaturahmi terputus, padahal kaya yg aku bilang tadi, kamu masih sayang. Nyesek kaaan? (btw ini diambil dari pengalaman temen kos, makanya keliatan real banget hehe)

Dari kesemua itu.. Intinya satu sih.
Kalo bukan indah dan sakit, yakin itu cinta?

yeye

yeye
(farah-citra-unni-umma-veta-me-fira)this is my best-best-bestfriends ever
 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com