8.15.2013

'Subhanallah' dan 'Masyaallah'

sejak kuliah kemaren, baru tahu kalo di Indonesia ternyata penggunaan kata Subhanallah dan Masyaallah beda dengan negara-negara lainnya. lebih tepatnya, kebalik.

jadi kalo di Indonesia semisal kita ngeliat matahari terbenam, keajaiban alam, atau hal hal yg berbau indah, pada umumnya orang orang nyebut 'Subhanallah'. dan ketika ngelihat hal hal yg memprihatinkan atau, mengucap 'Masyaallah'. ternyata itu semua salah. kaget? sama.

pas pertama tau hal ini dari mbak Latifah namanya. mentor di kampus. masih ga percaya pertamanya.

ha? masa sih mbak? berarti orang se-Indonesia pada salah semua dong?
nah itu makanya. baru sedikit yg tau. mbak Ifah aja baru tau akhir akhir ini.

jadi kata doski, di arab-arab sana penggunaan kata 'Subhanallah' dan 'Masyaallah' bener bener berbeda penggunaannya. Ungkapan Subhaanallah di anjurkan setiap kali seseorang melihat sesuatu yang tidak baik, dan dengan ucapan itu kita menetapkan bahwa Allah Maha Suci dari semua keburukan tersebut. tau kan kalo arti Subhanallah = Maha Suci Allah?
sebaliknya, 'Masyaallah' diucapka ketika kita melihat yang indah indah.

untuk orang Indonesia yg udah terbiasa dengan penggunaan kata Subhanallah dan Masyaallah yang keliru, mungkin agak susah untuk membiasakan kembali. tapi setidaknya kita jadi tahu kan. ya mulai aja sedikit-sedikit membiasakan mengucap yg seharusnya.

semoga membawa manfaat ya postingan ini






nb: oh ya, untuk sitasinya (ciile kaya journal aja) ga ada yg valid. tapi searching aja di google. banyak nemu kok.


8.14.2013

sorry, mom



Pernah kan ya tengkar sama orang tua?

Tiap orang pasti punya konflik sama orang lain, tak terkecuali sama orang yg sering ditemui, orang rumah. Tapi yakin deh, kalo sama orang rumah (maksudnya, keluarga) segimana pun dongkolnya kamu, pasti ga tega juga. Ya namanya juga sedarah. Apalagi antara ibu-anak. Yg konon katanya, diantara kedua insan tersebut, ada ikatan yg begitu kuat.

Fyi aja, sekarang aku lagi ambek-ambekan sama mama. 

*akhirnya curhat*

*tarik nafas*

Kalo ditanya apa sebabnya, aku juga ga bisa jelasin. Bukannya apa, ujung perkaranya kecil kok. Tapi ya gitu, segala hal yg kecil itu jadi gede semua. Udah gak sekali 2 kali sih kejadian kaya gini. Biasanya kalo udah dongkolnya kebangeten palingan aku ngacir ke rumah sapa gitu. Biasanya ke rumah unni. Pokoknya jangan di rumah lah daripada bikin emosi. Yaa ga baek sih sebenernya kaya gitu. Tapi kalo di rumah terus pasti muntab dan akhirnya ikutan ngomel dan makin parah. Mending mengasingkan diri. 

Mungkin akunya juga yg sekarang udah ada kosan di Surabaya, kena omelannya mama dikit jadi ga kebiasa, dan gampang sakit hati. Secara di kosan kan ga ada yg pasang stereo kaya gitu. Sebenernya aku udah biasa kok sama omelan mama. Malah kadang kangen. Aku udah kenal bener sama sifat beliau yg suka ‘mbleyer’. Tapi kalo yg ini, kata-katanya nyakitin. Aku ga bisa kalo kena kata-kata yg nyakitin. Udah aku tahan sebenernya dari 3 hari yg lalu. Aku diem aja. Biasanya kan aku bales omongannya. Ini coba aku dieeeem aja. Coba ga bantah apa apa. Nyadar ga ya mama. Eh besok paginya nyakitin lagi.

Udah kan tuh. Ga tahan lagi. Aku keluar. Bawa segebok uang THR, mikir kali aja entar aku ga pulang. Haha. Ya gak sih. gak selabil itu. Alhamdulillah gak pernah kabur dari rumah beneran, Cuma rencana-rencana gila jaman dulu. Aku ngacir ke rumah umma, mumpung YY lagi kumpul disana jenguk umma. Udah deh nangis puas-puasin. Umma sama fira yg ada disana duluan tanya, “lho kenapa kok nangis? Jangan bilang kelilipan lagi”. Ya sih hobi aku gitu kalo ditanyain kenapa nangis. Haha. Akhirnya aku jawab, tengkar sama mama. Umma sama fira kemarin Cuma pukpukin aja nenangin. Setelah itu dateng farah. Dia nya ngomel “duh waa (panggilan dia ke aku, wawa)  mesti arek iki tukaran ambek mamae. Minta maaf sana lho” iya far iya pingin minta maaf. Tapi sebel banget masihan. Biasanya juga gitu, aku duluan yg minta maaf. Tapi mama kan jadi ga pernah mau merubah diri. Setelah farah, dateng Unni dan dia Cuma ketawa ketawa “sekarang apa lagi? Gara2 gak diisiin air botol minumnya?” iya. Dulu aku pernah ngacir ke rumah unni gara2 mama ga mau ngisiin air di botol minum -_- childish ya haha. Tapi bukan itu perkara utamanya. Once again, her words.
Sebenernya diliat dari mana pun juga mama udah mendingan yg sekarang dari pada dulu jaman awal-awal aku SMA. Parah dah kalo dulu itu. Beliau bener-bener kasih pressure ke aku. Dan aku nya juga bener-bener bandel ga ketulungan. Aku jadi mama dan punya anak kaya aku mungkin juga ga sudi. Sejak kapan gitu kita sama-sama berubah. Aku jadi anak yg lebih baik. Dan beliau juga ga sekasar dulu. Tapi ya.. bawaannya udah sifat. Udah nyantol ke daging. Dikit dikit keluar kata-kata nyakitinnya. 

Dan sekarang aku udah 3 harian diem2an sama beliau. Serumah tapi ga pernah ngobrol. Jujur aja, aku ga suka situasi kaya gini. Bener-bener ga suka. Di rumah udah jarang. Sekalinya di rumah malah tengkar kaya gini. Sempet kepikiran, gini ini di kosan enak kayaknya. Tapi ga boleh. Ada masalah ga boleh lari kaya gitu. Lagian ga tenang juga, masi ga enakan sama mama terus jauh-jauhan. Takutnya kalo aku ada apa apa dijalan atau gimana gitu kan. Hehe

Aku orang nya ga bisaan. Mama juga sebenernya. Beliau sering kok bilang, “walaupun mama sering marah-marah ke kamu. tapi dalam hati mama setelah itu ga tega ra. Namanya juga anak sendiri, mana ada ibu yg bener-bener tega”. Asli, trenyuh dengernya. Yah pgn nangis deh TT padahal juga baru beberapa hari yg lalu lebaran. Kenapa udah tengkar sih maa T_T aku sayang mama lho T_T aku gak mau tengkar kaya anak kecil gini T_T padahal pinginnya liburan ini pagi-pagi ke pasar bareng terus mau belajar masak. Jadi ga bisa kan. Terus ntar kalo aku udah jadi istri orang, suami ku aku masakin apa ma ;_; 

Selain sama-sama punya sifat ga bisaan, aku sama mama juga sama-sama punya sifaat gengsi. Jadi susah. Ga ada yg mau sapa duluan. Ya sampe kapan. Kemarin pas pulang dari rumah umma aku sempet  jalan-jalan ke elizabeth kan. Disana ada pasmina bagus gitu. Akhirnya beliin buat mama, dibungkus kertas kado dan ada ucapan maaf. Tapi belum aku kasihin -_- pingin minta maaf sbnrnya. 

Tapi ya gitu. Ah yaudalah. Semoga ketemu jalan keluar.

 ini mama,
yg kanan












selamat tidur ma. sayang mama

yeye

yeye
(farah-citra-unni-umma-veta-me-fira)this is my best-best-bestfriends ever
 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com